Kamis, 22 September 2011

Cintaku Tak Harus Memilikimu...(Part 8)

***
…..
‘’Aku putus ama Budi…’’. Ucap Ayu kepada Maya melalui sambungan telepon.
Maya sangat terkejut mengetahui Ayu dan Budi juga putusan tepat tiga hari setelah Roby mengakhiri hubungannya dengan Maya.Ia sama sekali tak menyangka,hubungan Ayu dan Budi akan berakhir secepat ini.
‘’Lho kenapa putusan???..’’. Tanya Maya.
‘’Taukkk tuh Budi,paling mutusin aku supaya bisa jadian ama Novi…’’. Sahut Ayu.
‘’Novi siapa ???…’’. Tanya Maya.
‘’Novi….pacarnya Budi yang sekarang,temen ngelatih aku di sanggar…’’. Sahut Ayu.
‘’Owhh….kug bisa sih Novi pake nerima Budi,apa dia nggak mikir perasaan kamu tuh gimana…’’. Ucap Maya.
‘’Dia nggak tau kalo aku pernah pacaran ama Budi…coz dia baru aja gabung and ngajar nari di sanggar…’’. Ucap Ayu.
‘’Owh..kalo gitu kamu sabar aja ya…Roby uga mutusin aku gara-gara Nisa…’’. Ucap Maya.
‘’Hahaha…kug kita sama ya ???’’. Tanya Ayu.
‘’Takdir..hahahahaha’’. Ucap Maya.
‘’Mmh…truss….sekarang siapa lagi pacar kamu ??’’. Tanya Ayu.
‘’Single….kamu ??’’. Tanya Maya kembali.
‘’Sama…kamu masih sayang nggak ama Roby ???’’. Tanya Ayu.
‘’Mmh..dikit aja siehh…’’. Ucap Maya..
‘’Lho,kenapa ???’’. Tanya Ayu.
‘’Coz aku sayangnya ama Fery aja…’’. Sahut Maya.
‘’Maksud kamu..Fery anak UKS itu ya???’’. Tanya Ayu.
‘’Yupzzz….’’. Sahut Maya.
‘’Kalian pernah pacaran ??’’. Tanya Ayu.
‘’Ya iya lah…kamu aja yang ketinggalan berita’’. Ucap Maya.
‘’Aku kan laen anak SMPN 6 lagi…jadi maklum kalo ketinggalan berita…’’. Ucap Ayu.
‘’Hahaha…iya juga sih…’’. Ucap Maya.
‘’Eh…dah dulu ya…’’. Ucap Ayu.
‘’Iya…met malem…’’. Ucap Maya
‘’Malem…’’. Sahut Ayu.Dan sambungan telepon di putus.
Sejak saat itu,Maya dan Roby nggak saling berkomunikasi lagi.Maya membiarkan mantannya itu tenang bersama pacar barunya.Sedangkan Ayu lebih memilih untuk tetap bertahan dan berharap agar ia bisa balikan lagi dengan Budi.
***
            Lantunan lagu SHINee-Hello terdengar dari ponselnya Maya pagi itu.Maya langsung tersadar dari lamunannya.Ia mengambil handphone nya yang sedari tadi diletakkannya di dalam kantong celananya.Dan ia melihat nama yang tertera di layar ponselnya.Sebuah nama yang sangat dikenalnya dan yang selama ini setia padanya dalam sedih atau pun senang.Siapa lagi kalau bukan Nidha,sahabat terbaiknya.
‘’Halloo…’’. Terdengar suara diseberang sana.
‘’Ya…hallo..ada pa ya Nidh…’’. Sahut Maya.
‘’Jalan yukk…’’. Ajak Nidha.
‘’Emang sekarang pukul berapa ???’’. Tanya Maya.
‘’Baru pukul delapan…’’. Sahut Nidha.
‘’Mmhh…mau jalan kemana ??’’. Tanya Maya.
‘’Ehh…nggak jadi jalan..emm…gimana kalo temenin aku ngenet aja,mau gak ??…bete nihh di rumah..’’. Ucap Nidha.
‘’Okelah kalo begitu…aku jemput kamu sekarang…..bye…’’. Ucap Maya.
‘’Bye…’’. Sahut Nidha.
Maya bergegas pergi ke kamarnya.Ia mengganti pakaiannya dengan baju kaos lengan panjang dan celana jins berwarna hitam.Dan setelah itu,ia langsung pergi meninggalkan rumahnya.
‘’Nidha….’’. Ucap Maya sambil setengah berteriak dari depan rumahnya Nidha.
‘’Ya….’’. Terdengar suara Nidha menyahut dari dalam rumahnya.
Tak lama kemudian,Nidha keluar dari rumahnya.Ia mengenakan kaos T-shirt birunya dan celana jins tiga perempat.Setelah berbincang-bincang sebentar,mereka berdua akhirnya meninggalkan rumah Nidha dan keluar dari komplek perumahan Sejahtera.
‘’Kita ke warnet mana ??’’. Tanya Maya.
‘’Emm…ke warnet Zone aja gih…disana koneksinya cepat…’’. Sahut Nidha.
‘’Oke degh…’’. Ucap Maya.
Sesampainya di warnet Zone,Maya dan Nidha sama sekali tak menyangka kalau di sana ada Riky dan Andi.Penampilan mereka berdua sangat keren.Pantas aja anak-anak SMPN 6 pada tergila-gila ama mereka (emm..tapi nggak semuanya sihh..heheheh).Tapi rupanya disana juga ada Rena cs dan….Upss…ternyata disana juga ada Fery dan Deny.Fery terlihat sangat akrab dengan Mutia.Ini kali kedua Maya melihat Fery dan Mutia sangat akrab pagi ini.
‘’Heii…Maya…’’. Ucap Deny dan Riky bersamaan.
Mutia dan Rena cs terkejut melihat Riky dan Deny secara bersamaan menyapa Maya.Apalagi saat mereka melihat Riky dan Deny tampak merebutkan perhatian dari Maya.Mutia langsung terbakar emosi.Ia langsung mengajak Fery masuk ke warnet.Maya hanya terdiam seribu bahasa.
‘’Den..ayo masuk..’’. Ajak Fery.
‘’Aku nungguin Maya..’’. Sahut Deny.
‘’Ngapain kamu nungguin tuh cewek ??’’. Tanya Fery.
‘’Bukan urusan kamu…lebih baek kamu datangin aja si Mutia …’’. Sahut Deny.
Fery tak menjawab sepatah katapun.Ia membalikkan tubuhnya dan masuk ka dalam warnet.Sebelum ia memasuki warnet,ia menolehkan kepalanya kebelakang dan melihat Maya hanya bisa terdiam dan…matanya mulai berkaca-kaca.Fery sama sekali tak merasa iba melihat Maya yang selama ini cemburu melihat ia dekat dengan Mutia.
‘’Ngapain loe disini ???..masuk aja gih sana…’’. Ucap Riky.
‘’Suka-suka aku donk !!!’’. Ucap Deny.
‘’May…ayo kita masuk…’’. Ucap Nidha dan Andi bersamaan.
‘’Ya’’. Sahut Maya singkat.
Maya akhirnya masuk ke dalam warnet.Ia memilih di dalam box 12.Ketika ia hendak memasuki box 12,seseorang memanggilnya.Maya mencari ke arah suara itu datang.Rupanya suara itu adalah milik Stevan yang sejak dua jam tadi bertapa di dalam box 10.
‘’Heii…kamu ternyata..’’. Ucap Maya.
‘’Yupzz..ngapain kamu ke sini ??’’. Tanya Stevan.
‘’Ya nge-net lah…kamu ??’’. Ucap Maya sambil menghidupkan computer.
‘’Sama…kamu ol ???. Tanya Stevan.
‘’Emm..’’. Sahut Maya.
Maya segera membuka mesin pencari dan mengetikkan kata Facebook di dalam kotak pencarian.Setelah menunggu loading,Maya akhirnya log in ke facebook.Setelah log in ke facebook,Maya malah membiarkan facebooknya dalam keadaan ol dan malah membuka alamat websitenya.Ia asyik memperbaharui tampilan blog nya.Hingga ia tak menghiraukan Stevan yang dari tadi berteriak-teriak memanggil namanya (padahal box mereka berhadapan).
‘’Kamu ini..ngapain aja sih..aku panggil dari tadi malah nggak di jawab ??’’. Tanya Stevan sambil menepuk bahu Maya.
‘’Eh..e..ini..aku lagi asyik nge-blog..maap ya..’’. Ucap Maya.
‘’Emang apa nama blog kamu ??’’. Tanya Stevan.
‘’Mayaagustina.wordpress.com’’. Sahut Maya.
‘’Isinya apa aja ??’’. Tanya Stevan.
‘’Cuman…cerita-cerita karya aku aja…’’. Ucap Maya.
‘’Jadi selama ini kamu hobby nulis ya ??’’. Tanya Stevan.
‘’Yupss….’’. Ucap Maya.
Mereka berdua sangat akrab.Melebihi keakraban seorang teman.Maya merasa sangat nyaman bersama Stevan.Dia sangat baik sekali.Selama berbulan-bulan mereka nggak ada saling kontak,tapi mereka masih sangat akrab saat saling bertemu.Stevan masih seperti Stevan yang dikenal Maya dahulu,saat mereka masih menjalin cinta.Ia massih tetap sok cool,dann…narsisss !!!.
Saat Maya dan Stevan asyik tertawa terbahak-bahak,Mutia lewat di depan mereka dan berhenti dengan tatapan yang sangat sinis.Maya dan Stevan terdiam.Mereka berdua memandangi gadis aneh yang sekarang sedang berdiri di hadapan mereka dengan tatapan yang sangat sinis.
‘’Dasar playgirl !!!,cewek jalang !!!,nggak Riky,nggak Andi,nggak Deny,dann…Stevan,semua di deketin.Apa sih mau loe jadi cewek ??’’. Ucap Mutia sinis.
‘’Suka-suka gue,ribut banget sih..apa urusan loe ???…yang ngejalanin ‘kan gue,kok malah loe yang ribut !!!’’. Ucap Maya.
‘’Iya nih,bilang aja loe iri ama Maya,,iya kan ??’’. Sahut Stevan.
‘’Ihh…ngapain aku iri sama cewek jalang kayak dia !!!’’. Sahut Mutia.
‘’Hahaha…..palingan loe yang jalang !!!’’. Ucap Maya dan Stevan sambil tertawa.
‘’Ihhh…dasar loe berdua !!! liat aja loe May,loe bakal gue buat menderita !!!’’. Ucap Mutia dan setelah mengatakan itu Ia pergi meninggalkan mereka Maya dan Stevan berdua.
‘’Hahahaha…..’’. Sekali lagi terdengar gelak tawa dari mereka berdua.
Satu jam kemudian,Maya,Nidha,Andi,dan Riky offline.Mereka keluar dari box masing-masing,membayar biaya warnet dan pergi meninggalkan warnet itu.Mereka berempat pergi menuju ke taman kota untuk memperlihatkan kenarsisan mereka di dalam sebuah foto.Maya akhirnya bisa sejenak melupakan Mutia dan Fery,setelah pagi ini dia dibuat sedih oleh Fery dan Mutia.
‘’Heh..mana Maya ??’’. Tanya Deny pada Fery saat mereka telah selesai nge-net.
‘’Meneketehe !!!…i don’t care…’’. Sahut Fery.
‘’Palingan udah pulang…’’. Ucap Rena.
‘’Ngapain sih kamu pake nanya-nanya tentang Maya segala ??..nggak ada cewek lain apa di dunia ini selain Maya ???’’. Sahut Puput.
‘’Mmhh…’’. Deny hanya bergumam.Ia segera membayar biaya nge-netnya dan bergegas pergi meninggalkan Fery dan Rena cs di warnet Zone.
Ponsel Maya bordering kembali untuk yang kesekian kalinya pagi itu.Sebuah pesan teks terpampang di layar hp nya.

From : Deny
To     : Maya
Km udh plg y..

Tak lama kemudian Maya menulis sms balasannya.

To     : Deny
From : Maya
Y

‘’Dari siapa May ??…’’. Tanya Riky.
‘’Deny’’. Sahut Maya.
‘’Owh…’’. Ucap Riky.
‘’Pulang yukk…udah mulai panas nihh…’’. Ucap Maya pada temen-temennya.
‘’Yukkk..ntar kulitku tambah item….’’. Ucap Andi.
‘’Kayak banci aja loe…’’. Ucap Maya pada Andi.
‘’?????!!!!@###*^*&%#@^%??!!!!!’’.
Seketika wajah Andi jadi cemberut karena temen-temennya menyebutnya mirip banci.Tak lama kemudian,mereka berempat pulang ke rumah masing-masing.Sedangkan Maya,Ia kembali terlarut dalam fikirannya tentang Fery dan Mutia.
Malam itu langit kota Bandung tampak sangat cerah.Sang dewi malam hadir diantara ribuan bintang yang berkerlap-kerlip,memperlihatkan dirinya secara sempurna dan menerangi malam dengan cahaya purnamanya.
Seseorang gadis tampak mondar-mandir di depan meja belajarnya sambil memegang hp bb nya.Sesekali ia melihat layar hp nya dan berharap sebuah sms balasan dari Fery masuk ke hp nya.Ini adalah hari yang ke sepuluh Maya dan Fery bertengkar.Selama sepuluh hari itu,Maya merasa sangat kesepian.Ia merasa sangat kehilangan seseorang yang sangat berarti dalam hidupnya.Sepuluh hari bukanlah waktu yang singkat bagi Maya untuk bermasalah dengan seseorang,apalagi orang itu adalah orang yang sangat disayanginya.
‘’Ayo donk Ferr…balas sms aku…’’. Ucap Maya pada dirinya sendiri.
Beberapa menit kemudian,masih saja tak ada sms balasan dari Fery masuk ke hp nya Maya.Akhirnya Maya memutuskan untuk menghubungi Fery.Dan….sayangnya Fery malah mereject telpon dari Maya.Bukan Maya namanya kalau ia tak bisa membuat orang mengalah.Setelah beberapa puluh kali Maya menelpon Fery dan Fery selalu mereject telpon darinya,akhirnya Fery mengalah dan mengangkat telpon dari Maya yang ke tiga puluh satu kalinya.
‘’Ada apa ??’’. Tanya Fery jutek.
‘’Maap…’’. Ucap Maya.
‘’Susah memaapin kamu !!!’’. Sahut Fery.
‘’Lho..apa salahku ??’’. Tanya Maya.
‘’Aku nggak terima dilempar pake bola oleh adik angkatku sendiri !!!!’’. Ucap Fery.
‘’Sebegitu susahkah kamu memaapin aku ??’’. Tanya Maya.
‘’Ya’’. Sahut Fery singkat.
‘’Aku nggak sengaja,aku nggak tahu yang ngelempar bola basket ke aku itu ternyata bukan kamu….kemarin tuh ada yang bilang kalo kamu yang ngelempar bola basket itu ke aku,jadi tanpa fikir panjang lagi aku langsung melempar bola itu ke kamu’’. Ucap Maya.
‘’Owh…’’. Sahut Fery singkat.
‘’Please…maapin aku,,…aku nyesel..’’. Ucap Fery.
‘’Penyesalan selalu datang belakangan…’’. Sahut Fery.
‘’Please Ferrr…maapin aku…’’. Ucap Maya.
‘’Buat apa ??…toh kamu lebih percaya sama orang lain dari pada sama kakak angkatmu sendiri’’. Ucap Fery.
‘’Please Ferr…iya ku tau aku salah…tapi jangan gini donk…jangan egois and jutek kayak gini donk…’’. Ucap Maya.
‘’Maap…aku gak bisa lagi jadi kakakmu…’’. Ucap Fery.
‘’Tappiii….kenapa Ferr…??? Kenapa semua harus di akhiri lagi ???…terus mau dikemanakan hubungan kita ???’’. Ucap Maya sambil berlinang air mata.
‘’Kita sahabatan aja…’’. Ucap Fery.
‘’Ferr…aku cape harus ngulang semua ini dari awal lagi….kita udah lama jadi saudara tiri..kenapa harus di akhiri ???’’. Ucap Maya.
‘’Ini lebih baik’’. Sahut Fery.
‘’Please Ferr…jangan akhirin semua ini…aku mohon…’’. Ucap Maya sambil terisak.
‘’Okelah…kita masih tetep jadi saudara tiri,tapi ingat,selama satu minggu ini aku nggak mau kamu sms ato telpon aku,kalo dalam seminggu ini kamu ada nelpon ato sms aku…maka semua akan berakhir !!!’’. Ucap Fery jutek.
‘’Iya Ferr…makasih…’’. Ucap Maya.
‘’Ya’’. Sahut Fery singkat.
‘’Kamu masih marah ya ???’’. Tanya Maya.
Fery hanya bergumam.
‘’Maapp….please…maapin aku Ferr…jangan gini donk…kemana Fery yang aku kenal dulu ???yang selalu maapin kesalahan aku ???’’. Tanya Maya masih sambil terisak.Kali ini air mata yang jatuh ke pipinya semakin mengalir dengan deras.
‘’Kamu nangis ???’’. Tanya Fery seolah tak percaya saat mendengar Maya mengucapkan kata maap untuk  kesekian kali di iringi dengan isak tangis.
‘’Kalo iya kenapa ??’’. Tanya Maya.
‘’Nggak percaya aja,cewek basket bisa nangis..ckckck,ya degh aku maapin’’. Ucap Fery.
‘’Beneran ???’’. Tanya Maya tak percaya.
‘’Ya…’’. Sahut Fery.
‘’Makasih ya Ferrr…’’. Ucap Maya.
‘’Ya…selamat malam’’. Ucap Fery dan ia langsung mematikan sambungan telpon dari Maya.
‘’Yahh…dimatiin’’. Gerutu Maya pada dirinya sendiri.
Malam itu kesedihan Maya sudah berkurang karena Fery sudah mau berbicara dan mengangkat teleponnya.Tapi Maya tetap saja masih sedih mengetahui Fery dan Mutia sangattt akrab.Ia merasa sangat jauh dari Fery sekarang.Ia merasa bagaikan baru mengenal seseorang cowok yang bernama Fery.Sikap Fery padanya tidak seperti sikap saat Maya dan Fery belum bermasalah seperti ini.Semuanya menjadi runyam.
***
Malam yang cerah untuk kota Surabaya.Sang dewi malam datang menghiasi malam yang gelap gulita.Tersenyum memandang manusia-manusia yang sedang bercanda ria bersama teman-teman mereka atau kekasih mereka melewati malam dengan sebuah kebahagiaan.Bintang-bintang bertaburan menghiasi malam,menemani sang dewi malam agar ia tak kesepian.
Sekelompok anak manusia tampak sedang bergembira di taman belakang rumah Ayu.Mereka adalah Roby,Erick,Budi,Riska,Novi,dan Della.Mereka asyik ngobrol-ngobrol sambil menunggu jagung bakar mereka siap di makan.Di iringi suara nyanyian dan permainan gitar oleh Erick dan Della.Sedangkan Budi asyik tertawa bersama Novi,dan Roby…sudah pasti ia juga asyik bersama Riska.Ayu pun hanya bisa menatap Budi dengan senyum yang ia paksakan.
Ayu tak menyadari bahwa sedari tadi Budi selalu memperhatikannya.Setiap gerak-geriknya tak pernah luput dari pengawasan Budi.Erick hanya senyum-senyum melihat tingkah Budi yang selalu mengawasi Ayu,padahal ada Novi disampingnya.
‘’Nov…temenin aku ngambil gelas donk di dapur …’’. Ucap Ayu kepada Novi.
‘’Okk degh…’’. Sahut Novi.
‘’Kamu ini,ada pacar di sampingmu malah ngawasin gerak-geriknya Ayu…ckckckk’’. Ucap Erick kepada Budi setelah Ayu dan Novi masuk ke dalam rumah.
‘’Tau nihh….masih sayang ama Ayu ya…’’. Sahut Roby.
‘’Iya,aku masih sayang ama Ayu….’’. Ucap Budi.
‘’Lha…terus gimana ama Novi ??’’. Tanya Riska.
‘’Rencananya,aku mau mutusin dia malam ini’’. Ucap Budi.
‘’Gak mudah untuk balikan lagi ama Ayu…’’. Kali ini Della ikut menimpali.
‘’Lhoo…kug bisa gitu ???’’. Tanya Budi.
‘’Kamu harus bisa ngebuktiin kalo kamu masih sayang ama dia…’’. Sahut Della.
‘’Mmhh…apa dia udah nggak sayang lagi ya ama aku ??’’. Ucap Budi.
‘’Ayu sayang banget ama kamu Bud…selama ini ia terus berharap agar bisa balikan lagi ama kamu…’’. Sahut Riska.
‘’Udah-udah…mereka berdua datang…’’. Ucap Roby.
Mereka kembali bersikap seperti biasa seolah-olah tak ada yang mereka bicarakan tadi.Malam itu acara kumpul-kumpul mereka hanya berlangsung sampai pukul delapan malam.Budi ingin cepet-cepet pulang ke rumah.Begitulah alasannya pada semua temen-temennya.Tapi ternyata itu hanyalah sebuah alasan yang di rekayasa ( hahahahaha….alasan pake di rekayasa segala ????? ).Dalam perjalanan pulang,Budi sempat mampir di rumah Novi.Umh….Budi hanya mampir sebentar dan hanya di depan rumahnya Novi.Budi mengatakan semua itu dan Ia membuat Novi menangis.
‘’Kita akhiri semua sampai di sini…’’. Ucap Budi dalam keheningan.
‘’Apa ???’’. Tanya Novi serasa telinganya salah mendengar.
‘’Kita akhiri semua sampai di sini….baru aku sadar aku masih cinta dia’’. Ucap Budi.
‘’Apa ???’’. Tanya Novi untuk yang kedua kalinya.Kali ini Ia memastikan apa yang di dengarnya hanyalah sebuah hal yang tak benar dan tak mungkin di ucapkan Budi kepadanya.
‘’Kita akhiri semua sampai disini,,aku baru sadar kalau aku masih mencintai dia…dia…dia…dia…dan dia…aku nyesal sudah menyakitinya,,begitu mudahnya mulut ini mengucap janji padanya..hingga tanpa ku sadari aku sudah mengingkari janji itu….’’. Ucap Budi.Pandangan Budi lurus kedepan,entah memandang siapa.Ia terdiam.Tapi Ia pasti mendengar kalau Novi menangis.
‘’Jadi selama ini aku bagaikan pelampiasanmu…’’. Ucap Novi sambil terisak.Kristal bening di pipinya mengalir begitu deras.
‘’Umh…nggak juga…maafkan aku..tapi inilah cinta,,kamu gak bisa paksa aku untuk tetap bertahan denganmu agar kristal bening itu tak mengalir dari kedua matamu.Aku gak mungkin lagi berada di sampingmu.Kamu terlalu baik untukku…’’. Ucap Budi.
‘’Aku nggak pernah paksa kamu untuk bertahan…’’. Sahut Novi.
‘’Umhh…. Yaahh…bagiku semua tangismu seperti sebuah jurus jitu buat mencegahku tuk meninggalkanmu..umh…’’. Ucap Budi.
‘’Seperti memaksa mu untuk tetap bersamaku ??’’. Tanya Novi.
‘’Ya…’’. Sahut Budi.
‘’Sepertinya tidak !!!! penilaianmu sangat salah padaku !!! emang siapa sih cewek yang udah membuat kamu mutusin aku ???’’. Tanya Novi gusar.
‘’Dia nggak membuat aku mutusin kamu !!!’’. Sahut Budi.
‘’Lantass…apa and siapa yang sudah membuatmu mutusin aku ??!!!’’. Sahut Novi.
‘’Aku….keinginanku….dan cinta….’’. Sahut Budi.
‘’Alahhh..sok puitis !!! aku nggak terima diputusin kayak gini !!!!’’. Ucap Novi.
‘’Kamu harus terima !!!….mau atau tidak mau…semua tak akan membuatku kembali ‘memohon’ untuk kembali padamu…’’. Ucap Budi..Beri garis bawah untuk ucapan ‘memohon’ nya.Nada suaranya begitu menyakitkan saat Ia mengucapkan kata tersebut.
‘’Terserah !!!’’. Ucap Novi.Ia lalu pergi meninggalkan Budi sendirian di depan rumahnya,membuka pintu rumahnya,dan membantingnya dengan suara yang terdengar sangat keras.
‘’Dasar cewek !!!’’. Ucap Budi sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.
Malam itu sang dewi malam tak mampu memberi kedamaian malam kepada Novi.Ia menangis dan menangis.Ia sama sekali tak menyangka Budi menjadikannya pelampiasan hubungannya dengan seorang cewek yang Ia juga tak tahu siapa.Sementara itu,sesampainya di rumah,Budi segera bergegas belajar dan mengesampingkan fikiran-fikiran yang mengganggu konsentrasi belajarnya.Besok Ia ada ulangan Biologi.Mata pelajaran yang sangat membuatnya sakit kepala.


_To be continue….._

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

terima kasih sudah meninggalkan komentar di artikel ini ...
salam blogger ^^