Kamis, 22 September 2011

Cintaku Tak Harus Memilikimu...(Part 7)

***
BUKKK !!!!
‘’Awww….’’. Ucap Maya mengaduh kesakitan saat sebuah bola basket mendarat dengan mulus di kepalanya tanpa sepengetahuannya.
Anak-anak cowok yang sedang bermain basket terdiam melihat bola basket yang di mainkan mereka malah mendarat dengan mulus di kepala Maya.Dan sudah tentu,mereka harus siap kena marah dari Maya.Maya pasti nggak akan diam begitu aja kalo di gituin.Ia pasti akan membalas kepada orang yang telah melempar bola kepadanya.
‘’Siapa sih yang ngelempar bola ke aku ???…nyebelin banget !!!’’. Ucap Maya menggerutu.
‘’Fery yang ngelempar….’’. Terdengar seseorang cowok berkata begitu.

Tanpa pikir panjang lagi,Maya segera melempar bola basket itu ke arah Fery.Uppsss….tapi sayang,lemparan Maya meleset dan malah mengenai Hery,teman akrabnya.Namun rupanya Fery langsung naik darah.ia tidak terima dilempar dengan bola basket oleh adik angkatnya sendiri.Fery langsung keluar lapangan,dan pergi mendatangi teman-temannya yang paling hobby duduk-duduk sambil ngomongin cewek,di tangga,sambil ngeliat teman-teman mereka main basket or main futsal.
‘’Maya…napa kamu ngelempar tuh bola ke Fery ???…yang ngelempar bukan Fery…’’. Ucap Kiki.
‘’Lha…tadi ada yang bilang kalo Fery yang ngelempar tuh bola ke aku…’’. Ucap Maya.
‘’Taukkk akh nih Maya,yang ngelempar tuh Bima,bukan Fery’’. Sahut Nidha.
‘’Masa…’’. Ucap Maya tak percaya.
‘’Iya…beneran lho…kamu sihh,nggak ngedengerin kata-kata aku…’’. Ucap Kiki.
‘’Aku nggak denger’’. Ucap Maya.
‘’Owh…’’. Sahut Maya.
‘’Eh…aku duluan ya…’’. Ucap Kiki.
‘’Ya…’’. Sahut Maya dan Nidha.
Sejak saat itu,nggak ada lagi tegur sapa diantara mereka.Semua keakraban mereka sirna begitu saja semenjak kejadian itu.Fery nggak pernah lagi mengirim sms kepada Maya seperti biasanya.Dan sms Maya pun nggak ada yang di balasnya.Tapi Maya tak ambil pusing dengan semua itu.Dia malah fun-fun aja,seolah nggak ada masalah di antara mereka.
Lama kelamaan Maya baru merasa Fery semakin menjauh darinya.Hari-harinya semakin sepi tanpa kehadiran Fery.Apalagi Maya masih sangat mencintai Fery.Semuanya terasa menyakitkan buat Maya.
Kedekatan mereka berdua yang sekarang menjadi sirna membuat anak-anak IX-1 menjadi bingung.Maya juga sebenarnya bingung,kenapa Fery berubah drastic seperti ini.Ia tak tahu apa salahnya pada Fery hingga semua ini terjadi.Ia merasa Fery bukanlah orang yang di kenalnya dulu.Semua telah berubah.
Hilangnya keakraban antara Maya dan Fery ternyata malah membuat Rena cs bahagia.Mereka malah berusaha mendekati Fery untuk membuat Maya merasa cemburu dan sakit hati.Dan semua itu ternyata tidak sia-sia.Dari hari ke hari Fery dan Mutia semakin akrab.Mutia adalah anak IX-1 yang sengaja ngedeketin Fery untuk membuat Maya cemburu.Ia mendekati Fery juga bukan karena itu saja,ia sakit hati melihat Deny,orang yang di sukainya deketttt banget ama Maya.
‘’Cieeee….ada yang lagi mojok nih di ujung sana….’’. Ucap Rena pada anak-anak kelas IX-1.
‘’Siapa ??’’. Tanya Kiki.
‘’Liat aja ndiri…’’. Sahut Rena.
Anak-anak IX-1 segera melihat ke arah belakang di pojok kelas.Mereka semua terkejut melihat Fery dan Mutia sangaaat akrab.Terutama Maya,ia langsung memilih untuk pergi keluar kelas.
‘’Fery !!!!’’. Ucap Nidha.
Fery menengok ke arah datangnya suara.Ia juga terkejut melihat semua anak-anak IX-1 pada ngeliatin dia.
‘’Apa…’’. Sahut Fery.
‘’Lho itu..nyadar donk…ada yang sakit hati,adhe mu ndiri !!! eh,malah berduaan dengan Mutia !!’’. Ucap Nidha.
‘’Suka-suka aku donk !!! yang ngejalanin kan aku ama Maya,kug malah kamu yang ribut,Maya aja nggak ada ribut kayak kamu !!!’’. Ucap Fery.
‘’Yupzz….tuh karena aku peduli ama Maya !!!’’. Sahut Nidha.
‘’Owh…’’. Ucap Fery.
‘’Dasar kamu itu udah berubah banget Fer !!!’’. Ucap Kiki.Ia langsung ikut keluar kelas menyusul Nidha dan Maya,sementara itu,ketiga temennya Kiki ikut keluar kelas juga.
‘’Hahahahahaha….’’. Rena cs tertawa melihat Maya hampir menjatuhkan air mata saat melihat Fery dan Mutia sangat akrab.
‘’Rasain lho May !!!,,salah loe sendiri pake akrab segala ama Deny !!!’’. Ucap Mutia dalam hati.
‘’Sip degh….’’. Ucap Rena pada Mutia dari kejauhan sambil mengancungkan jempolnya.
Mutia hanya balas tersenyum melihat Rena cs mengacungkan jempol mereka kepadanya.Dan ia kembali mengobrol dengan Fery.
Di luar kelas,tepatnya di tangga,Maya menangis terisak-isak.Ia tak kuasa melihat Fery dan Mutia sangat akrab.Dalam hatinya hanya muncul satu kesimpulan dari semua ini.Mereka berdua pacaran !!!!.Hanya itu yang bisa Maya simpulkan dari semua keakraban Fery dan Mutia.
‘’Mereka hanya memanas-manasin kamu aja kug…nggak usah mpe nangis kayak gitu !!!’’. Ucap Liana.
‘’Nggak mungkin Lin…coba kamu liat mereka…mereka tuh akrab banget…’’. Ucap Maya.
‘’Hmm…untuk sekarang sepertinya Mutia hanya membuat kamu cemburu aja,tapi kita nggak tahu kedepannya gimana…’’. Ucap Vera.
‘’Maksud kamu ???’’. Tanya Maya,Kiki,Nidha,Liana,dan Anita bersamaan.
‘’Tadi aku ngeliat Mutia tersenyum penuh rasa puas setelah melihat kamu keluar kelas,begitu juga dengan Rena cs,kalo mereka berdua pacaran,nggak mungkin banget…bukankah Mutia suka ama Deny’’. Ucap Vera.
‘’Mmmhh,,,,mungkin Mutia cemburu melihat kamu dan Deny akrab,jadi dia juga ngedeketin Fery supaya kamu sakit hati…’’. Ucap Nidha.
‘’Mmhh…mungkin juga begitu,ada benernya juga sih apa yang dikatakan Nidha’’. Ucap Liana.
‘’Ia May,udah aja gih nangisnya’’. Ucap Kiki.
‘’Eh…Bu Rika datang tuh…ayo cepetan masuk kelas !!!’’. Ucap Anita.
Mereka berenam lari ke kelas mereka.Dan mengejutkan anak-anak IX-1 yang ada di kelas mereka.Dan ternyata…
‘’Selamat pagi anak-anak….’’. Ucap Bu Rika.
Tapi tak ada jawaban dari mereka.Mereka malah ribut kembali ke bangku mereka masing-masing.Mengetahui dirinya di kacangin anak-anak muridnya,Bu Rika langsung naik darah.
‘’Fery,Mutia,segera maju ke depan !!!’’. Ucap Bu Rika dingin.Tatapan mata beliau sangat tajam kepada dua anak muridnya itu.Sementara Mutia dan Fery gugup setengah mati saat mereka dipanggil Bu Rika.
‘’Cepat ke depan kelas !!!!’’. Perintah Bu Rika dengan nada penuh amarah.Dengan gontai Fery dan Mutia maju ke depan kelas.Sedangkan anak-anak kelas IX-1 yang lainnya juga pada gugup setengah mati melihat kedua temannya di panggil Bu Rika ke depan kelas.Karena mereka tahu,Bu Rika tidak akan memanggil seseorang ke depan kelas saat awal masuk.Kecuali orang itu melakukan hal yang tidak disukai beliau.
‘’A….ada apa ya bu…me…memanggil ka..kami ke dep..dep…depan kelas ???’’. Tanya Mutia dengan gugupnya.
‘’Menurut kalian berdua,apa salah kalian berdua ???’’. Tanya Bu Rika dengan sorot mata yang tajam pada Mutia dan Fery.
‘’Karena kami berdua tadi…duduk berduaan di pojok ruangan ???’’. Ucap Mutia.
‘’Selain itu….saya tidak suka melihat nilai IPA kalian yang anjlok banget !!!!’’. Ucap Bu Rika.
‘’Ma…masa sih bu…’’. Ucap Mutia tak percaya.
‘’Liat aja ini !!!’’. Ucap Bu Rika sambil memberikan kertas ulangan mereka yang mendapatkan nilai ‘’0’’ dan sengaja di tulis Bu Rika dengan spidol berwarna merah.
‘’Sekarang…..’’. Ucap Bu Rika,namun ucapannya terputus oleh suatu suara.
DUUUUUUUUUTTTTTTTTT ……
Tiba-tiba terdengar suara yang mengejutkan di sertai bau busuk yang merebak di kelas mereka.
‘’Ihhh….bauuu !!!!’’. Ucap Tia.
‘’Siapa sih yang buang gas sembarangan ??’’. Ucap Maya sambil menutup hidungnya.
‘’Taukk nih…bau bangetzz !!!’’. Ucap Rena.
‘’Siapa yang buang gas di kelas ini !!! ibu jadi nggak betah berlama-lama di sini !!!!,selamat pagi ‘’. Ucap Bu Rika dan ia meninggalkan kertas-kertas ulangan anak-anak IX-1 di atas meja guru sambil menutup hidungnya.
‘’Horeeeeee !!!’’. Ucap anak-anak IX-1.
‘’Mm..maaf temen-temen,tadi aku kelepasan…’’. Ucap Rudy pada semua temen-temennya.
‘’Makan apa loe jadi kentut loe bau banget ???’’. Tanya Amelia.
‘’Bangke kaleee !!!!’’. Sahut Maya.
‘’Taukk nih…bau banget..udah loe keluar dulu degh dari kelas,bau banget tauu !!!’’. Ucap Rizal.
‘’Iya degh…’’. Ucap Rudy sambil berdiri.Tapi ia tampak kesusahan berdiri karena ia harus mengangkat perutnya yang genduttt.Dan temen-temennya yang lain segera menyingkir dari jalan yang di ambil Rudy untuk ke luar kelas karena tak ingin terkena sisa-sisa gas beracunnya yang bau banget.
Setelah gas-gas beracunnya Rudy hilang tak tercium baunya oleh semua temen-temennya,Rudy masuk kembali ke dalam kelas.Dan saat ia memasuki kelas….
‘’Makasih ya Dy…’’. Ucap temen-temennya sambil berhamburan mengerubungi Rudy yang baru saja memasuki kelas.
Rudy tak tahan dikerubungi temen-temennya.Ia merasa nafasnya menjadi sesak dan gerah.Dan akhirnya…
‘’Heii…Rudy pingsan !!!’’. Ucap Fery.
‘’Iya nih…ayo cepet bawa dia ke UKS !!!’’. Ucap Beny.
Anak-anak IX-1 segera mengangkat Rudy ke UKS.Perlu sepuluh orang cowok yang berbadan atletis untuk mengangkat Rudy munuruni tangga.Dan dengan susah payah,akhirnya mereka sampai juga di UKS.
Hari itu untuk pertama kalinya Bu Rika meninggalkan tugasnya mengajar di IX-1.Berkat gas berbisanya Rudy,Fery dan Mutia nggak jadi kena omelan dari Bu Rika,dan anak-anak IX-1 nggak jadi di ajar oleh Bu Rika,guru yang selama ini paling mereka takuti.
***
            Siang hari di kota Surabaya.Cuaca sangat panas.Peluh kembali bercucuran dari kening Budi.Padahal Budi hanya duduk nyantai smsan di depan rumah,sambil menunggu adiknya siap berangkat ke sanggar tari.
‘’Cepetan donk !!! panas nih….’’. Ucap Budi sambil berteriak-teriak dari depan rumahnya.
‘’Iyaaaa….’’. Ucap Silvia.

To      : Budi
From : Novi
Km jd k’sanggar ??

From : Budi
To     : Novi
Y dunk…
Tungggu aq…q akn dtg…

To     : Budi
From : Novi
Hahaha
Siang nie pns bngt ya…

From : Budi
To     : Novi
Iy nieh..
Dri tdi aq kringtan mlu,

To     : Budi
From : Novi
Owh…

From : Budi
To     : Novi
Qm udh px pcr ??

To     : Budi
From : Novi
Blm,emg np ???

From : Budi
To     : Novi
Gpp kug,

‘’Ayo kak….kita berangkat…’’. Ucap Silvia.
‘’Nah gitu donk…dari tadi ke’,lambat buanget….dandan mulu sih ….’’. Ucap Budi.
‘’Ya dunk…hahaha….ihhh,napa tuh bajunya penuh keringat ?? ganti dulu sana !!!’’. Ucap Silvia.
‘’Emang mau diganti kug !!!’’. Sahut Budi.
‘’Cepetan !!!’’. Bentak Silvia.
‘’Berani banget ngebentak aku !!!!’’. Ucap Budi.
‘’Emang !!’’. Ucap Silvia.
‘’Ku bilangin ortu baru tau rasa !!!!’’. Ucap Budi sambil masuk ke dalam rumah.
Tak lama kemudian,Budi kembali lagi ke luar sambil memakai kaos oblong berwarna putih.
‘’Mau ikut nari juga ya ???’’. Tanya Silvia.
‘’Amit-amit degh aku ikut nari…’’. Ucap Budi.
‘’Kug pake baju putih sih ??? kaos oblong lagi….mirip kayak orang mau latihan nari aja…’’. Ucap Silvia.
‘’Masa ??’’. Tanya Budi.
‘’Kakak kan sering ngantar aku ke sanggar,tiap orang yang datang pasti pake kaos oblong warna putih.’’. Ucap Silvia.
‘’Ya udah….aku ganti baju dulu…’’. Ucap Budi.Ia kembali masuk ke dalam rumah untuk berganti baju yang kedua kalinya.
Beberapa menit kemudian,Budi kembali dengan baju kaos warna hijau lumutnya.Dan tanpa banyak bacot lagi dari adiknya,mereka berdua berangkat ke sanggar tari.
Sesampainya di sanggar tari,rupanya Ayu sudah menunggu di pintu masuk.Silvia segera bergabung dengan teman-temannya.Kemudian Budi mengajak Ayu kebawah pohon di tempat mereka jadian.
‘’Ada apa say ngajak aku ke sini ???’’. Tanya Ayu.
‘’Aku mau bicara sesuatu…’’. Ucap Budi.
‘’Tentang apa ???’’. Tanya Ayu.
‘’Sepertinya kita udah nggak cocok…’’. Ucap Budi.
‘’Maksud kamu ???’’. Tanya Ayu tak mengerti.
‘’Sepertinya kita harus mengakhiri hubungan kita…’’. Ucap Budi.
‘’Tapi…kenapa semua ini harus terjadi ???…aku sayang banget ama kamu…kenapa kamu mengakhiri hubungan kita ???’’. Ucap Ayu sambil menahan agar air matanya tidak menetes.
‘’Aku juga sayang kamu…tapi inilah yang terbaik,bukankah cinta tak harus memiliki ???’’. Ucap Budi.
‘’Tapi….Bud….kenapa kamu mutusin aku ??? apa salahku ???’’. Tanya Ayu.
‘’Kita emang gak cocok…aku pergi dulu ya…’’. Ucap Budi sambil bergegas meninggalkan Ayu sendiri di bawah pohon tempat mereka jadian dulu.
‘’Bud….aku sayang kamu…kenapa kamu putusin aku ???apa salahku ???apa aku tak pantas lagi untukmu ???…di tempat ini kita jadian,kenapa harus di tempat ini juga kita putusan ??.Asal kamu tahu Bud…aku tetap menanti kamu kembali padaku…’’. Ucap Ayu sambil berlinang air mata.
‘’Ayu…ayo masuk,waktunya latihan…’’. Ucap Novi,temen melatihnya di sanggar tari itu.
‘’Ya…bentar…’’. Ucap Ayu sambil menghapus air matanya.
Selama melatih anak-anak asuhannya menari,Ayu tampak sangat gelisah dan tidak konsentrasi dalam melatih.Akhirnya ia memilih untuk pulang dan meninggalkan Novi,Risma dan Andre untuk melatih anak-anak.Ayu sangat terpukul sekali saat Budi mengatakan semua itu.Ia benar-benar tak menyangka hubungan mereka akan berakhir secepat itu.
‘’Lambat banget sih jalan…’’. Gerutu Budi pada Silvia.
‘’Emang napa ???…nggak boleh ???’’. Tanya Silvia.
‘’Nggak !!! mentang-mentang anak sanggar tari,jadi kalo jalan penuh dengan irama dan ketukan !!!!’’. Sahut Budi.
‘’Sirik banget sih !!!’’. Ucap Silvia.
‘’Ihhh…ngapain aku sirik ama kamu ??? aneh !!!’’. Ucap Budi.
‘’Hahahaha….’’. Terdengar seseorang cewek tertawa saat melihat mereka berdua sedang perang mulut.
‘’Eh,kamu Nov…’’. Ucap Budi.
‘’Kalian ini,dari dulu berantemmm mulu..nggak di rumah,di jalan,di sanggar,kerjaannya adu mulut terus…ckckckckck’’. Ucap Novi.
‘’Hehehe…’’. Ucap Budi nyengir.
‘’Taukk nih kak,kak Budinya yang duluan ngejek aku…’’. Ucap Silvia.
‘’Dasar tukang adu !!!! liat aja ntar di rumah !!!’’. Ucap Budi.
‘’Udah-udah,nggak cape apa kalian berantem mulu ???’’. Tanya Novi.
‘’Nggak !!!’’. sahut Budi dan Silvia bersamaan.
‘’Apaan kamu pake niru ucapanku segala !!!’’. Ucap Budi.
‘’Yee…ngapain aku niru ucapan kakak…amit-amit degh…’’. Ucap Silvia.
‘’Udah-udah…berantem mulu dari tadi,…kalo gitu aku duluan ya…’’. Ucap Novi.
‘’Tapi…gimana janji kita ???’’. Tanya Budi.
‘’Lain kali aja…bye…’’. Ucap Novi.
‘’Tuu…kamu sih…jadinya aku batal ngobrol ama Novi !!!’’. Ucap Budi.
‘’Nahh…kak Ayu dikemanain ???’’. Tanya Silvia.
‘’Taukk akh…ayo cepet naik’’. Ucap Budi.
Malam itu adalah malam yang sangat membosankan bagi Budi.Kenapa ???…karena ia harus menjaga adiknya di rumah selama empat hari.Dan selama itu ia tidak boleh meninggalkan adiknya sendiri di rumah.Lho,kug bisa ??? emang ortunya kemana ???. Ortunya Budi and Silvia pergi ke rumah nenek mereka di Kal-Sel.Nenek mereka sedang sakit.Budi dan Silvia tidak diperbolehkan ikut ke dua ortunya ke Kal-Sel karena sebentar lagi Budi melaksanakan Ujian Nasional dan Silvia melaksanakan ulangan kenaikan kelas.Makanya,selama itu juga Budi merasa sangat tersiksa hidup bersama adiknya tanpa diperbolehkan meninggalkan Silvia sendiri dirumah.
Hari sudah semakin malam.Silvia pun sudah tertidur pulas.Namun Budi nggak ngerasa ngantuk sedikitpun.Iseng-iseng ia mencoba mengirim sms ke Novi.
To     : Novi
From : Budi
Gie ap ??

Tak lama kemudian datang sms balasan dari Novi.
From : Novi
To     : Budi
Gie boring z,km ??

To     : Novi
From : Budi
Lho,belum tidur ya ??
Boring np ??
Sma,aq jg gie boring.

From : Novi
To     : Budi
Bete di rumah ndiri,
Klo km ??
Hho,belum ngntuk,,

To     : Novi
From : Budi
Cz aq di sruh ortu m’jga Silvia slama 4 hri.

From : Novi
To     : Budi
Hahaha…
Ksian..

To     : Novi
From : Budi
Dasar km nie !!!
Aq tlpn y..

From : Novi
To     : Budi
Yupzz…

Tak lama kemudian Budi menelpon Novi,dan setelah beberapa detik menunggu,telpon akhirnya diangkat.
‘’Hallo…’’. Ucap Novi.
‘’Halo uga…’’. Sahut Budi.
‘’Ada apa ???’’. Tanya Novi.
‘’Nggak,cuma mau ngajak ngobrol aja….’’. Sahut Budi.
‘’Banyak pulsa ya…’’. Ucap Novi.
‘’Hahaha…nggak kug,’’. Sahut Budi.
‘’Eh,kamu ama Silvia tuh nggak bisa akur ya ?? perasaan kalian bedua berantem mulu degh…’’. Ucap Novi.
‘’Ngapain aku pake damai ama orgil kayak dia …’’. Sahut Budi.
‘’Hahaha…adik sendiri kug dibilang orgil ???’’. Ucap Novi.
‘’Biarinn…eh..aku mau ngomong sesuatu…’’. Ucap Budi.
‘’Apa ???’’. Tanya Novi.
‘’Ngg….kamu mau nggak jadi pacar aku ???’’. Ucap Budi setelah beberapa saat mereka berdua terdiam.
‘’Nggg…gimana ya…’’. Ucap Novi penuh rasa bimbang.
‘’Aku nggak maksa kamu kug…terserah kamu mau terima ato nggak…’’. Ucap Budi.
‘’Mmmhh….okelah,aku mau’’. Ucap Novi setelah ia berfikir sesaat.
‘’Beneran ???’’. Tanya Budi penuh rasa bahagia.
‘’Iya….’’. Ucap Novi.
‘’Makasih ya….’’. Ucap Budi.
‘’Iya..eh..udah dulu ya,aku mulai ngantuk nihhhh….’’. Ucap Novi.
‘’Iya, met malam sayank…’’. Ucap Budi dengan gembira.
‘’Malam…’’. Sahut Novi.
Malam itu,hilang semua rasa boring yang hinggap dalam diri seorang Budi.Berganti dengan rasa senang yang tiada terkira.
***
            Ayu sama sekali tak percaya mengetahui Budi sekarang jadian sama Novi,teman melatihnya di sanggar itu.Berita itu bagaikan petir di siang bolong.Awalnya ia tak percaya dengan desas desus anak-anak asuhannya , bahwa Novi jadian dengan kakaknya Silvia.Tapi setelah ia mendengar langsung dari Silvia sendiri,ia baru percaya bahwa Budi telah menemukan pengganti dirinya.
Latihan menari telah selesai,semua anak-anak asuhnya sudah keluar.Tinggal Ayu dan Novi yang berada di ruangan.Kesempatan itu ia pergunakan untuk menanyakan secara langsung tentang berita itu kepada Novi.
‘’Nov…’’. Ucap Ayu.
‘’Ya..’’. Sahut Novi.
‘’Kamu pacaran ya ama Budi ???’’. Tanya Ayu.
‘’Yupzz….emangnya kenapa Yu ???’’. Tanya Novi.
‘’Nggak apa-apa,selamat ya…’’. Ucap Ayu.
‘’Makasih ya,mmh,ayo pulang’’. Ucap Novi.
Mereka berdua keluar dari sanggar dan pulang ke rumah masing-masing.Mau tak mau Ayu harus menerima kenyataan bahwa Budi telah mendapatkan pengganti dirinya,yang ternyata merupakan teman melatihnya di sanggar tari.Hatinya bertambah sakit saat mendengar kepastian berita itu dari mulut Novi sendiri.Novi memang tidak pernah mengetahui Ayu dan Budi pernah pacaran.Dan mereka putus karena Budi telah menaruh hati pada Novi.
Malam itu hujan turun semakin lebat.Sesekali kilat dan petir terdengar.Malam itu seorang cewek tampak duduk di atas ranjangnya sambil membaca sebuah novel.
‘’Mungkin kamu sudah melupakan aku dan semua rasa di hatimu untukku telah sirna.Tapi aku masih disini,menunggumu kembali padaku.Suatu hal yang mustahil jika kita akan bersatu lagi.Kamu telah memiliki penggantiku.Aku hanya bisa menunggu keajaiban dan berharap cinta ini tak bertepuk sebelah tangan.Aku masih mengharapkanmu Budi…’’. Ucap Ayu.


_To be continue_

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

terima kasih sudah meninggalkan komentar di artikel ini ...
salam blogger ^^