Kamis, 22 September 2011

Cintaku Tak Harus Memilikimu…(part 2)

….. Maya tak menghiraukan sahabat-sahabatnya.Ia terus melangkahkan kakinya dengan cepat melewati segerombolan  anak-anak yang sedang menonton Randy cs bermain basket.Ya,seperti biasa,anak-anak SMPN 6 paling suka main basket tiap ada waktu kosong.
‘’Hei….kemana Maya ??? ‘’ Tanya Riky.
‘’Tau…udah akh…nggak usah dicari ntu anak ,ntar bisa aja balik ndiri !!!‘’ Ucap Nidha dengan cueknya.
‘’Aneh !!!….Kamu kan sahabatnya,,masa’ sich sohibnya ada masalah malah cuek banget !!!’’ Ucap Andi.
‘’Dia emang orangnya begitu kalo lagi marah…Udah akh…ayo ikut aku!!!’’ Ucap Nidha.

Andi dan Riky mengikuti Nidha dengan langkah gontai.Sebenarnya kedua cowok itu pengen nyari Maya ampe ketemu,tapi Nidha mencegah mereka.Sebenarnya apa yang dilakuin Nidha itu ada baeknya juga,,coz Maya emang nggak bisa diganggu kalo lagi ada masalah.Ia butuh ketenangan untuk mengatasi masalahnya.Truzz kalo udah tenang,dia bakal bersikap kayak biasa lagi.Tapi….apakah masalahnya kali ini akan mudah di hadapinya dengan mudah,atau sebaliknya ???.Entahlah…kita liat aja nanti gimana ending nya.
Nidha menghentikan langkahnya tepat di sebuah tempat yang sama sekali belum pernah dilihat oleh Andi dan Riky.Disanapemandangannya sangat asri.Hawa nya sangat sejuk and damai.Sedetik kemudian,Nidha mengarahkan pandangannya ke sekeliling tempat itu dan menunjuk kea rah sebuah pohon Apel.
‘’Coba kalian liat kesana !!!’’ Ucap Nidha.
‘’Apa’an ??’’ Ucap Andi dengan malas.
‘’Liat aja kesana !!!’’ Ucap Nidha.
‘’Siapa cewek yang ada disana ???’’ Tanya Riky.
‘’Maya…’’ Ucap Nidha dengan santainya.
‘’Tunggu apa lagi ??? ayo kesana….’’ Ucap Andi.
‘’Eitzz….jangan,jangan’’ Ucap Nidha.
‘’Kamu ini kenaapa sih…sahabatnya lagi ada masalah malah di biarkan sendiri,sahabat macam apa sih kamu ???’’ Tanya Riky mulai terbawa emosi.
‘’Dengar ya…aku ini sudah lama banget sahabatan and kenal ama Maya,jadi aku tahu sikapnya gimana,…kalian itu baru berapa jam bareng Maya udah kayak gini,,jadi tolong jaga mulut kalian terhadap semua tindakanku ke Maya !!!’’ Ucap Nidha sambil berusaha menstabilkan emosinya yang sempat naik.
Andi and Riky terdiam…
‘’Sekali lagi kalian bilang kayak gini,,jangan harap bisa akrab dengan Maya lagi’’.
‘’Mmm…oke lah,kalo kalian emang pengen kesana,ngedatengin Maya,silahkan..tapi kalo ntar Maya malah ngerasa terganggu dengan adanya kalian,jangan salahkan aku.Ok…bye…’’ Ucap Nidha sambil melangkahkan kakinya menjauh dari tempat itu.
Andi dan Riky masih aja diam membisu.Dan…akhirnya mereka malah menyusul Nidha yang ternyata berjalan ke sebuah kolam hias.Nidha menceburkan sebagian kakinya ke dalam kolam itu.Rupanya,air di kolam itu sangat dingin,makanya Nidha betah disana.
‘’Nidh…maafkan ucapan kami tadi ya…’’ Ucap Riky penuh harap.
‘’Ya’’ Ucap Nidha cuek.
Sesaat kemudian,hening memasuki pembicaraan mereka.Semua hanyut dalam kesendiriannya masing-masing.
‘’Nidha…’’ Ucap Andi setelah sekian lama hening ada diantara mereka.
Tapi apa respon Nidha ???
Nidha tak sedikitpun bergeming.Ia juga tak sedikitpun melihat kearah kedua sahabat barunya.
‘’Nidh…maafin kami donk….aku tahu kami yang salah ,,please…maafin kami donk’’ Ucap Riky.
‘’Jangan ulangi kata-kata itu lagi,kalo kalian masih mengulanginya…jangan harap bisa berteman dengan ku !!!’’ Ucap Nidha.
‘’Iya…kami janji’’ Ucap Riky and Andi.
‘’Nidh…Maya itu kenapa ???’’ Tanya Riky.
‘’Setau ku,,dia sangat sedih ngeliad Fery akrab banget dengan Mutia’’ Ucap Nidha.
‘’Mutia ?? siapa dia ??’’ Tanya Andi.
‘’Temen sekelas,dia orangnya sangat hiperaktif,dan termasuk orang yang paling suka rebut di kelas’’ Ucap Nidha.
‘’Owh…Truzzz kenapa Fery pake dibuat-buat segala ???’’ Tanya Andi tak mengerti.
‘’Astaga…bodohnya kamu Di….bukannya berita itu juga nyebar ampe ke sekolah kita yang dulu???’’ Ucap Riky.
‘’Owh..iya ya,aduhh….mpe lupa aku’’ Ucap Andi.
‘’Jadi…gara-gara yang Maya liat tadi siang itu tohh..’’ Ucap Riky.
‘’Emangnya Maya ngeliat apa ?’’ Tanya Nidha.
‘’Aku tadi ngeliat Maya mengarahkan matanya ke arah Fery dan temen ceweknya.Aku gak tahu itu temennya ato pacarnya,coz mereka sangat akrab’’ Ucap Riky.
‘’Cewek yang kamu liat itu,pasti Mutia,,hmm….setau ku,,Fery orang yang bisa deket ama cewek,,ko’ bisa sih dia gitu’’ Ucap Nidha.
‘’Bisa aja kalo emang Fery juga ada rasa ama Mutia’’ Ucap Andi.
‘’Nggak…Fery orang yang paling jutek ama cewek’’ Ucap Nidha.
‘’Ntar aku coba cari tahu’’ Ucap Riky.
Sesaat kemudian,suara bel sekolah berbunyi.Tanda bahwa jam makan siang udah selesai.Nidha,Andi,dan Riky bergegas memasuki lapangan sekolah.Mereka kemudian berpisah dan berjalan menuju kelas mereka masing-masing.Nidha dan Riky memasuki kelas bersama-sama,berharap mereka akan menemukan Maya di sana.Tetapi,Maya sama sekali nggak ada di dalam.Tak ada seorangpun yang tahu kemana Maya pergi,hingga pelajaran Bu Ana,Maya masih aja nggak keliatan batang hidungnya.
Maya ternyata nggak menyadari bahwa bel masuk telah berbunnyi.Ia baru menyadarinya ketika ia tak sengaja melihat jam tangannya.Kemudian,ia segera berlari menuju kelasnya.Tapi…
GUBRAK !!!!
PRANGGG!!!!…
Rupanya Maya baru saja menabrak bu kantin yang sedang membawa the hangat buat salah satu guru di situ.Gelas itu pecah,dan menggores tangannya kanannya Maya.Seketika darah mengalir deras dari tangan kanannya.Tapi Maya tetap saja tak menyadari hal itu.
‘’Ma….af May….’’ Ucap bu kantin.
‘’Ya..justru saya yang harus minta maaf kepada ibu,karena saya yang telah menabrak ibu,..dagh dulu ya bu,saya udah telat masuk…’’ Ucap Maya sambil mengambil ancang-ancang nafas untuk segera berlari melewati tangga kelas.
Sesampainya dikelas….
‘’Siang bu….maaf telat tadi ada masalah dikitt…’’ Ucap Maya.
‘’Maya….astaga..tangan kamu nak..kenapa begini???penuh darah,ayo sekarang kita ke UKS aja,,hari ini kamu nggak usah aja ikut pelajaran ibu,kasian tangan kamu’’ Ucap Bu Ana sambil menggandeng Maya dan kemudia pergi meninggalkan kelas IX-1.
‘’Fer…tolong obati Maya..’’ Ucap Bu Ana saat mereka di UKS.
Namun Fery hanya diam seribu bahasa.
‘’Nggak usah bu…saya lebih suka nggak diobatin dari pada diobatin,tapi yang ngobatinnya nggak ikhlas’’ Ucap Maya menyindir.
‘’Ya…Fery…kamu ini di minta tolong malah diam,gimana sih kamu jadi petugas UKS kayak gini ama pasien,,ya udah ibu tinggal dulu ya,awas kalo Maya nggak di obati !!!’’ Ucap Bu Ana tegas.
‘’Fer..kamu denger nggak apa kata ibu tadi,cepat obati Maya !!!’’ Ucap Beny.
‘’Emang aku mau???!!!!’’ Ucap Fery acuh.
‘’Nggak usah kalo gitu,dimintain tolong aja susahnya minta ampun…Aku nggak mau juga di obati oleh orang kayak dia’’ Ucap Maya,yang rupanya membuat Fery makin marah dengan Maya.
Jam pelajaran Bu Ana dipergunakan Maya untuk berdiam diri di UKS.Bukannya Maya ngga mau masuk pada pelajaran Bu Ana,tapi kalian tahu aja kan tadi Bu ana malah nyuruh Maya istirahat dulu di UKS.Padahal Maya paling sebel kalo harus berurusan dengan yang namanya UKS.Lho…ko’ malah sebel ??? Ko’ bisa sihhh ??? Emangnya ada apa ya???…
Dua jam mata pelajaran itu bagi Maya terasa berjalan sangat lambat,,lebih lembat dari pada waktu yang dibutuhkan seekor siput untuk berjalan berkeliling di sebuah kota.Eh…emang ada ya siput keliling kota ????
Bel tanda istirahatberbunyi kembali.Maya segera keluar UKS dan berlari menuju pohon apel yang ada di belakan sekolahnya.Ia kembali duduk terdiam sambil menimati angin yang berhembus siang itu.
‘’May…’’ Ucap Nidha saat Maya tengah asyik dengan keheningannya,
Tapi Maya hanya diam.Matanya terus memandang jauh ke atas langit.Keheningan datang menemani mereka.Diiringi hembusan nafas angin di siang hari itu.
‘’May…kamu kenapa ???’’ Ucap Nidha.
Maya masih saja diam dalam kesendiriannya.
‘’May…’’ Ucap Nidha.
‘’Ya…’’ Sahut Maya setelah ada jeda cukup panjang diantara mereka.
‘’Kamu kenapa,,nggak biasanya kamu begini…’’ Ucap Nidha pelan.
‘’Aku ingin ketenangan dalam diriku…’’ Ucap Maya.
‘’Maksudmu ???’’ Tanya Nidha tak mengerti.
‘’Biarkan aku sendiri…hari ini saja..’’ Ucap Maya sambil berdiri dan membersihkan debu yang menempel pada roknya.
Tak lama kemudian,Maya berjalan meninggalkan Nidha sendiri di bawah pohon apel dengan sejuta kebingungan dalam hati Nidha.Nidha hanya bisa menghembuskan nafas panjang sambil geleng-geleng kepala melihat sikap sahabatnya yang aneh hari ini.
‘’Apa yang terjadi dengan anak itu ya…’’ Ucap Nidha.
Nidha kemudian melangkahkan kakinya dengan gontai menuju kelasnya.Baru saja Ia menaiki tangga,Rena cs memanggilnya.
‘’Eh…Nidha..sini loe !!!’’ Uca Rena kasar.
‘’Loe yang perlu…loe yang kemari !!!’’ Ucap Nidha cuek.
‘’Belagu amat loe jadi orang !!!!’’ Ucap Rena.
‘’Amat aja nggak belagu tuh jadi orang!!!’’ Sahut Puput.
‘’Emangnya gue peduli ???’’ Sahut Nidha.
‘’Gila nie anak,sudah sinting apa,disuruh kesini aja susah banget !!!!’’ Ucap Amel.
‘’Kalo gue sinting…ngapain loe pada negur gue !!! apa jangan-jangan kalian yang sinting ya..??’’ Ucap Nidha.
‘’Kurang ajar kita dibilangnya sinting Ren…ayo kita kesana..tampar aja tuh anak !!!’’ Ucap Yuni.
Namun rupanya Nidha udah dari tadi melangkahkan kakinya keatas.Dan tak menghiraukan Rena cs yang mencak-mencak karena ulahnya.
‘’Hei loe….mulai belagak ya sekarang’’ Ucap Rena.
‘’Sesama belagak tuh nggak usah ribut…nyari masalah amet sih loe!!!’’ Ucap Nidha.
Sesaat kemudian,Maya lewat dihadapan mereka…
‘’Nie dia orang yang kita cari dari tadi…kemana aja loe !!!’’ Ucap Rena.
Tapi apa jawaban Maya ???…
DIAM,
CUEK,
JUTEK,
NOLEH DIKIT PUN NGGAK !!!!
‘’Woy..loe tuh belagu amat sih jadi orang !!!’’ Ucap Rena sambil mendorong Maya,tapi sayang gerak refleks Maya lebih cepat bereaksi sehingga Maya tidak terjatuh.
‘’Oya..peduli apa kalian ???’’ Tanya Maya.
‘’Jangan so’ degh jadi cewek !!!’’ Ucap Rena.
‘’Next….’’ Sahut Maya dengan santainya.
‘’Jangan so’ pintar,so’ baek,so’ cantik,so’ alim…de el el !!!!!!’’ Sahut Devi.
‘’Udah selesai ngomongnya ??? kalo udah,gue mao pergi’’ Ucap Maya.
‘’Belagu amat seh omongan loe !!!’’ Ucap Yuni.
‘’Owh ya..ada tambahan lagi ???’’ Sahut Maya.
‘’Jangan deketin Andi and Riky,loe tuh nggak pantas deket deket mereka,,loe tuh nggak cantik,bisa-bisa Andi and Riky malu tuh punya temen kayak loe ….’’Ucap Rena.
‘’Kata siapa ??’’ Ucap Riky memotong pembicaraan Rena.
‘’Riky,,Andi,,kalian disini ya..ada apa yah…’’ Ucap Puput gugup.
‘’Alah…nggak usah so’ baek degh jadi orang….sikap kalian tuh pada kelewatan,nyadar donk kalian tuh gimana !!!!’’ Ucap Riky.
‘’Ayo May…’’ Ucap Andi sambil menarik tangan Maya.
‘’Aku bisa jalan sendiri,nggak perlu ditarik-tarik segala !!!’’ Ucap Maya sambil melepaskan genggaman tangan Andi.Dan kemudia segera berlalu dari hadapan mereka.
‘’Ayo sobt…kita pergi,jangan buang-buang waktu dengan berbicara dengan sekelompok cewek-cewek centil kayak mereka !!!’’ Ucap Riky.
Sementara itu,Rena cs malah jadi dongko setengah mati meliat Riky dan Andi marah-marahin mereka untuk membela Maya.
‘’Awas loe May….’’ Ucap Rena penuh rasa marah.
_to be continue_

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

terima kasih sudah meninggalkan komentar di artikel ini ...
salam blogger ^^