Kamis, 22 September 2011

Cintaku Tak Harus Memilikimu...(Part 5)


***
            ‘’Silvia…’’. Teriak Budi saat ia baru saja sampai di rumah usai pulang sekolah.
‘’Ada apa kak…’’. Sahut Silvia sambil bergegas mendatangi kakaknya di ruang makan.
‘’Minta nomernya Ayu donk…’’. Ucap Budi.
‘’Nggg…Ayu siapa ya kak ???’’. Ucap Silvia.
‘’Kakak pembimbing kamu nari itu lho….’’. Ucap Budi.
‘’Buat apa ???’’. Tanya Silvia.
‘’Ada keperluan…’’. Sahut Budi.
‘’Masa sih…apa nggak gara-gara kakak suka ama kak Ayu ya ???’’. Ucap Silvia.
‘’Ada-ada aja kamu ini…aku ada urusan ama dia…penting banget…’’. Ucap Budi.
‘’Nggg…nih cari aja ..’’. Ucap Silvia sambil memberikan hp nya kepada Budi.

‘’Apa nama kontaknya ??’’. Tanya Budi.
‘’Kak Ayu…’’. Sahut Silvia.
‘’Nih udagh…makasih ya adikku sayang…’’. Ucap Budi.
‘’Ya..’’. Ucap Silvia.
Budi senang bukan main.Baru sehari dia kenal ama Ayu,eh udah dapet nomernya Ayu lagi.Mana sore ini ia ngantar Silvia ke sanggar tari lagi.Wahhh….kesempatan emas banget ini.Budi asyik mengkhayal gimana jadinya kalo ternyata Ayu juga suka sama dia.Mmhh…yang jelas pasti jadian lah…Budi kemudian larut dalam khayalannya hingga ia lupa makan dan tak terasa hari sudah menjelang sore.
Sementara Budi asyik dengan khayalannya,mari kita beralih ka Maya…
Dari tadi Maya berjalan muter-muter kayak setrikaan.Dengan hp bb di tangan kanannya.Tampaknya ia sedang merasa bingung.Jelas aja bingung,sore itu,Roby meminta jawaban dari pertanyaannya yang ia tanyakan sewaktu mereka di minimarket.Sedangkan ia masih pacaran ama Fery.Tapi ia juga masih sayang ama Roby.

To     : F
ery
From : Maya
Qt pts,

From : Fery
To     : Maya
Lho,knp

To     : Fery
From : Maya
Aq mau balikan mha Roby,
Vhey cm moe ng’tes dy zz

From : Fery
To     : Maya
Klo cm moe ng’tez,,gk
Prlu mpe ptusn kek.gne…

To     : Fery
From : Maya
Aq synk mha km,qq gk bisa 2’in km..



From : Fery
To     : Maya
Y,

To     : Fery
From : Maya
Km mrh y,

From : Fery
To     : Maya
Gk

To     : Fery
From : Maya
Ntar klo q udh slesae ng’tes Roby,qt blikan ge…
Ok ???.

Tapi tak ada lagi balasan dari Fery.Selepas itu Maya kembali khawatir karena sms darinya gak di balas Fery.Tapi kekhawatiran Maya terhenti ketika Roby menelponnya.
‘’Halloooo….’’. Ucap Maya.
‘’Hallo uga,gimana ???’’. Ucap Roby.
‘’Apanya yang gimana ???’’. Tanya Maya.
‘’Jawabanmu…terima ato nggak ??’’. Ucap Roby.
‘’Nggg…ya degh..’’. Ucap Maya.
‘’Beneran ??’’. Tanya Roby.
‘’Iya…’’. Sahut Maya.
‘’Makasih banget ya May…’’. Ucap Roby.
‘’Iya…’’. Sahut Maya.
‘’By the way,kamu age apa ??’’. Tanya Roby.
‘’Nyantai aja,kamu ??’’. Ucap Maya.
‘’Mikirin kamu…’’. Ucap Roby.
‘’Haaaa…mikirin aku ?? apa juga yang di pikirkan…ckckckck’’. Ucap Maya.
‘’Dari tadi aku nie gugup,kamu terima ato nggak…’’. Ucap Roby.
‘’Owh…gitu..’’. Sahut Maya.
‘’Yups…eh..dagh dulu ya,aku mau berangkat ke tempat temen dulu…’’. Ucap Roby.
‘’Ya…’’. Ucap Maya dan setelah itu sambungan telpon di putus.
Maya segera berganti baju karena ia ingat bahwa sore itu ia ada latihan basket with temen-temennya.Tak lama kemudian,ia keluar dari kamarnya,mengambil sepatu,dan berangkat pergi ke tempat latihan.
Kita balik ke Budi and Ayu lagi…
‘’Sil….cepetan..’’. Ucap Budi berteriak-teriak dari lantai bawah.
‘’Ya….sebentar…’’. Ucap Silvia.
Tak lama kemudian Silvia keluar kamar,menuruni tangga,dan bergegas menemui kakaknya yang sudah menunggunya di teras depan.
‘’Kakak ini aneh degh…yang latian aku,kug yang ribut malah kakak,baru jam dua,aku mulai latian jam tiga kakak….’’. Ucap Silvia.
‘’Bawel banget nih anak !!!, cepetan naik….!!!!!’’. Ucap Budi.
‘’Iya,iya..’’. Ucap Silvia.
Tak lama kemudian,mereka berdua tiba di sanggar tari.Dan tepat di depan pintu masuk,seorang cewek dengan rambut yang diikat,memakai baju kaos,dan celana jins tiga perempat,tampak sedang menunggu seseorang.Matanya melirik kesekelilingnya.Dan tatapan matanya berhenti tepat dimana Budi dan Silvia berada.Cewek itu kemudian tersenyum,dan melangkahkan kakinya menuju ke tempat Budi dan Silvia berada.
‘’Hai….’’. Sapa cewek itu.
‘’Hai juga,,kamu sudah datang ya…’’. Ucap Budi.
‘’Yups….kan tadi kita janjian tiba di sini tepat pada pukul setangah tiga…’’. Ucap cewek itu.
‘’Kak Ayu ada something ya dengan kakak ku yang aneh ini ??’’. Ucap Silvia pada cewek itu yang ternyata adalah Ayu.
‘’Aneh-aneh,berani banget ngatain aku aneh,kalo kakaknya aneh,adiknya juga aneh !!!’’. Ucap Budi.
‘’Oooo…tidak bisa..’’. Ucap Silvia dan ia segera lari meninggalkan Budi dan Ayu berdua.
‘’Nggg…ada apa ya kamu ngajak ketemuan tadi ???’’. Tanya Ayu.
‘’Ada yang mau aku bicarakan..’’. Ucap Budi.
‘’Apa ??’’. Tanya Ayu.
‘’Ketempat yang adem dunk…panas banget di sini…’’. Ucap Budi.
‘’Yuuuk…’’. Ucap Ayu.
Sesampainya di bawah pohon dekat pintu masuk…
‘’Nggg…’’. Ucap Budi.
‘’Kenapa ???’’. Tanya Ayu.
‘’Kamu udah punya pacar apa belum ???’’. Tanya Budi.
‘’Belum,emangnya kenapa ???’’. Sahut Ayu.
‘’Nggggg…’’. Ucap Budi.
‘’Apaan sih kamu ini,,bicara aja gaje banget….’’. Ucap Ayu.
‘’Aduh…gimana ya,’’. Ucap Budi.
‘’Gimana apanya ???’’. Tanya Ayu.
‘’Nggg….kamu mau nggak jadi pacar aku ???’’. Tanya Budi.
‘’Apa aku nggak salah denger nih…’’. Ucap Ayu.
‘’Beneran..kamu nggak salah denger kug…’’. Ucap Budi.
‘’Jawab apa ya ???’’. Ucap Ayu.
‘’Terserah kamu ja,aku nggak maksa kamu kug…’’. Ucap Budi.
‘’Okelah….aku terima…’’. Ucap Ayu.
‘’Bener ???’’. Tanya Budi seolah tak percaya.
‘’Iya….’’. Ucap Ayu.
‘’Cieeeee….kakak ku yang aneh ini ternyata jadian ama pembimbingku…katanya di rumah nggak suka ama kak Ayu,tapi kug malah jadian ya….’’. Ucap Silvia.
‘’Anak kecil,masih belum cukup umur….sana pergi !!!!’’. Ucap Budi.
‘’Oooo…saya tidak mau … liat aja ntar di rumah…wkwkwkwk’’. Ucap Silvia dan kemudian ia kembali masuk ke dalam ruangan.
‘’Dasar,anak bawel !!!’’. Gerutu Budi.
‘’Kamu ini,ama adiknya ndiri kug kayak gitu ??’’. Ucap Ayu.
‘’Dia juga yang mulai…’’. Ucap Budi.
‘’Hahaha…yo wes lah,aku masuk dulu ya,mau ngelatih anak-anak…’’. Ucap Ayu.
‘’Ya..’’. Sahut Budi.
Ayu meninggalkan Budi sendiri di depan pintu masuk.Budi hanya menatap Ayu yang berjalan dan menghilang di balik daun pintu.Kemudian Budi mengambil motornya dan pergi meninggalkan tempat itu.
Tepat pada pukul setengah lima sore,anak-anak sanggar tari asuhannya Ayu dan Risma (Risma adalah adiknya Ayu) sudah berhamburan keluar ruangan.Sesosok cowok berjaket abu-abu tampak menunggu salah satu dari anak-anak sanggar tari tersebut.Dan setelah cukup lama berdiri menunggu,akhirnya orang yang ditunggunya datang juga.
‘’Kamu ini,kemana aja sih….di tungguin kug malah lambat buanget datengnya !!!’’. Ucap Budi.
‘’Suka-suka aku donk !!!!!!!’’. Sahut Silvia.
‘’Dasar anak yang satu ini,ayo cepet naik !!!!!!!’’. Ucap Budi.
‘’Budi……’’. Terdengar suara yang sangat halus menegur sikap Budi kepada adiknya.
Budi menengok ke arah datangnya suara itu.Dan ia mulai salah tingkah.’’Ehh,,eee,,kamu ya,kenapa ??’’. Ucap Budi pada cewek itu.
‘’Sama adik sendiri kug kasar banget ??? jangan gitu donk,,adikmu ini anak asuhku yang paling ku sayangi…’’. Ucap cewek itu.
‘’Iya…iya,Via,maapin kakak degh….’’. Ucap Budi.
‘’Maapnya cuman kalo ada kak Ayu doank !!!!,males akh..’’. Ucap Silvia.
‘’Beneran….’’. Ucap Budi.
‘’Kalo mau di maapin,traktir aku ice cream dulu….’’. Ucap Silvia.
‘’Ukhhh…bawel banget kamu ini,,iya degh..kakak beliin ice cream ntar…’’. Ucap Budi.
Ayu tersenyum melihat pacarnya kembali rukun dengan adiknya.Memang,Budi dan Silvia adalah kakak adik yang sangat sulit bersikap rukun.Mereka berdua memang suka jail.
‘’Kami pulang dulu ya say…’’. Ucap Budi.
‘’Wayooooo….Say ???,cieee cieeee…panggilannya Say..napa nggak sayang aja sekalian ??? hahahaha’’. Ucap Silvia.
‘’Cerewet aja kamu ini…mau ice cream nggak,kalo masih bawel kayak gini,nggak bakal dapet ice cream lho…’’. Ucap Budi.
‘’Iya degh…owh ya,plus satu batang coklat silverqueen yahh..’’. Ucap Silvia.
‘’Okelah kalo begitu’’. Ucap Budi pada adiknya.
‘’Aku pulang dulu ya…’’. Ucap Budi.
‘’Iya..hati-hati ya…’’. Ucap Ayu.
Budi kemudian meninggalkan Ayu di depan sanggar.Ia dan adiknya segera melaju meninggalkan sanggar tari itu.
Malam itu,hujan turun dengan sangat deras dan melanda seluruh kawasan Bandung.Tampak seorang cewek menatap keluar dari balik jendela kamarnya.Dan membuat embun di kaca jendelanya.Tak lama kemudian cewek itu berjalan menuju meja belajarnya dan membuka laptopnya.Ia membuka aplikasi Microsoft word dan menulis beberapa bait kata-kata.

Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan….
Saat rasa itu menjadi nyata
Cinta itu datang dikala aku telah berdua…

Tak dapat aku pungkiri…
Cinta dalam hati ini terbagi menjadi dua
Sebenarnya aku sayang kamu…
Dan aku tak bermaksud melepaskanmu…

Hp cewek itu berdering dua kali,saat ia tengah asyik menulis bait-bait puisinya.Dua buah pesan singkat masuk ke hp nya.Ia mengambil hp nya yang sejak sore tadi disemayamkannya di dalam laci meja belajarnya.

From : Roby
To     : Maya
Sayank gie apa ???

From : Fery
To     : Maya
Gie apa ??

Maya tersenyum bahagia saat dua orang yang di sayanginya mengirim sms ke dia.Dan semenit kemudian,jari-jari tangannya kembali menari-nari di atas keyboard hpnya.

To     : Roby
From : Maya
Nyantai,kmu ??

To     : Fery
From : Maya
Nyantae,km ???

Maya kembali mengetik bait-bait puisinya,namun tak lama kemudian keduanya membalas sms Maya dengan cepat.Akhirnya Maya menutup kembali laptopnya dan tak lupa menyimpan puisi buatannya.

From : Roby
To     : Maya
Sm,
D’sna ujan gk ??

From : Fery
To     : Maya
Sm,aq boleh nta something lha ???

To     : Roby
From : Maya
Ooo,
Ujand,dingin bngetzz
Brrr…

To     : Fery
From : Maya
Ap ??

From : Roby
To     : Maya
Sm,
Moe q peluk gk ??
Hhe,

To     : Roby
From : Maya
Gk,
Hho..bukan muhrim,

From : Fery
To     : Maya
Km moe gk jd adhe aq,
Cz aq gk ad pux adhe…
Km tau z kn,q pngen bnget pux adhe..

To     : Fery
From : Maya
Ya,

From : Roby
To     : Maya
Bgz2,pcr q thu di agama t’xta
Hhe,

To     : Roby
From : Maya
Ya dunk..
Itu hrz,

From : Fery
To     : Maya
Mkzh y dhe…

To     : Fery
From : Maya
Y kk q t’syankkk…

Tak terasa jam sudah menunjukkan pukul sembilan malam.Maya mulai merasa sangat ngantuk.Di tambah cuaca saat itu yang dingin banget dan hujan yang turun semakin deras.Membuat Maya tak kuasa untuk menahan kantuk.Maya pun membiarkan hp nya terus berdering karena sms-sms yang masuk semakin bertambah banyak.
Alarm Maya berbunyi nyaring.Rupanya saat itu sudah menunjukkan pukul setengah lima pagi.Tapi suhu saat itu dirasakan Maya sangat dingin.Hingga ia malah memilih berdiam didalam selimut.Ia mengambil hp nya dan membuka semua sms yang masuk tadi malam.Tampak tiga belas sms sudah menunggu di inbox nya.

From : Roby
To     : Maya
Bzok kmu udh mzk sklh kh ??

From : Fery
To     : Maya
Gk tdur kh ??

From : Riky
To     : Maya
Slmt y…

From : Nidha
To     : Maya
Flend,bsok km trn gk ??

From : Winda
To     : Maya
Slmt y,
Cieee…cinlok age,
From : Sella
To     : Maya
Slmt y…
Mga klean b’2 langgenk..

From : Ilham
To     : Maya
Ehmm….
Cinlok age niehhh..
Slmt y dhe…

From : Ayu
To     : Maya
Aq  jdian ama Budi…
From : Roby
To     : Maya
Syank..
Kug g’ d’blz…

From : Fery
To     : Maya
Dhe…npa g’ d’blz…
Udh tdur kh ??
From : Budi
To     : Maya
Q jdian mha Ayu

From : Roby
To     : Maya
Y udagh degh,met obob ya syank q…
Mlm,

From : Fery
To     : Maya
Y udgh met mlm dhe…

‘’Waw…apa-apaan ini,ucapan selamat apa nya,dari mana Winda tau kalo aku cinlok age ???’’. Ucap  Maya.
Tak lama kemudian Maya membalas semua sms yang masuk di hp nya.Setelah selesai,Maya mandi,mengambil air wudhu,dan sembahyang shubuh.
‘’Ma…menu sarapan hari ini apa ???’’. Tanya Maya.
Tapi tak ada jawaban dari mama,dapur juga masih berantakan.Lampu masih dimatikan.Maya berjalan menuju kamar mama dan papa nya.Tetapi….O lala…keduanya masih tertidur.
‘’Mama….papa…ini udah jam setengah enam pagi.Sarapannya mana ?? kug belum siap juga…aduh..bisa-bisa lambat nih aku..’’. Ucap Maya.
‘’Hoahhhh….cari aja di atas meja makan…tadi shubuh,mama dan papa baru pulang,jadi baru tidur’’. Ucap Mama.
‘’Iya nak…tadi malam kami ke rumah sakit,karena sepupunya mama mu ini sakit.Kamu sudah di banguni,eh…nggak bangun-bangun,jadi nya kami tinggal degh…’’. Sahut Papa.
‘’Ya udah…Maya makan dulu…’’. Ucap Maya.Ia pun keluar kamar dan mencari makanan di atas meja.
‘’Yahhh…nasi goreng lagi…cpd !!!’’. Ucap Maya pada dirinya sendiri.
Maya kemudian membuka lemari-lemari didapur.Tak lama,ia menemukan sekaleng sarden kesukaannya.Mukanya langsung berbinar-binar.Ia memanaskan sarden di tambah dengan campuran bawang putih and bawang merah,selesai degh.Simple aja buatan Maya,lagi pula untuk dia sendiri aja,jadi nggak perlu buat yang gimanaaa gituuu.
Setelah itu,Maya segera pergi ke sekolah.Namun sesampainya di kelas….
‘’Cieee…sang pujaan hatinya Fery udah pulang ternyateee…..’’. Ucap Tia.
‘’Apaan sih…gaje banget loe…’’. Ucap Maya.
‘’Selamat datang non Maya…sang pangeranmu sudah menunggu di sini…’’. Ucap Bima,teman sebangkunya Fery.
‘’Apaan sih kalian ini..gaje banget!!!!’’. Ucap Maya dan Fery bersamaan.
‘’Tuh kan…serasi banget.ngucapin kayak gitu juga serempak banget..’’. Ucap Tia.
‘’Tau akh….masa bodo !!!’’. Ucap Maya.
‘’Kalian ini,aku udah putus dengan Maya !!!’’. Ucap Fery.
‘’Hah…putusan ???’’. Ucap temen-temen mereka yang ada di kelas.
‘’Iya…emangnya kenapa ???’’. Ucap Fery.
‘’Lho..kug putusan sih…’’. Ucap Geby.
‘’Tanya aja ama Maya…’’. Ucap Fery.
Seketika  semua temen-temennya mengerubungi meja Maya.Untuk menanyakan kenapa Maya dan Fery sampai bisa putusan.
‘’May…kenapa kalian putusan..’’. Ucap Kiki.
‘’Mungkin kami udah nggak cocok lagi…’’. Sahut Maya.
‘’Kalian tuh cocok…kug harus putusan ???’’. Ucap Candra.
‘’Iya…kug putusan,,yah…nggak rame age…’’. Ucap Anita.
‘’Siapa yang mutusi ???’’.Tanya Beny
‘’Aku…’’. Ucap Maya.
‘’Lho,kenapa di putusi ???kasian Fery’’. Ucap Kiki.
‘’Tauk akh…masa bodo !!!!’’. Ucap Maya.
‘’Udah…kalian pergi sana,aku lagi pusing taukkk !!!’’. Ucap Maya.
Akhirnya mereka semua kembali ke bangku mereka.Ada yang malah keluar kelas.Ada juga yang pada ngerumpi.Maklum….cewek kan suka ngerumpi.Emmm,nggak semuanya sih…hehehe,Cuma sebagian besar aja yang suka ngerumpi.Dan dari kejauhan,Fery menatap Maya dengan sangat lekat.Tampaknya Fery masih sayang ama Maya.Maya tahu bahwa Fery sedang menatapnya,tapi ia pura-pura nggak tau dan malah mengambil sebuah novel dari dalam tas nya.
‘’Maya…akhirnya kamu datang juga…’’. Ucap Nidha saat Nidha baru saja memasuki kelas dan melihat sahabatnya udah standby duduk di bangku sebelahnya.
‘’Nidha….hohoho,kangen banget aku ama kamu…’’. Ucap Maya.
‘’Kamu kira aku nggak kangen apa ama kamu ???’’. Tanya Nidha.
‘’Hehehe…’’. Ucap Maya cengengesan.
‘’Gimana hasil pertandingannya ??’’. Tanya Nidha.
‘’Cuma bisa dapet juara dua…’’. Ucap Maya.
‘’Owh…selamat yaaa….’’. Ucap Nidha.
‘’Yupss..thank’s ya.by the way,ada ulangan and pe er nggak ???’’. Tanya Maya.
‘’Mmm..kemarin ada ulangan seni budaya ama bahasa Indonesia…’’. Ucap Nidha.
‘’Owhh…thank’s info nya..’’. Ucap Maya.
‘’Yuppp…keluar yukk,bosen di kelas..’’. Ajak Nidha.
Maya lalu mengikuti sahabatnya keluar dari kelas.Mereka berdua hanya memandangi anak-anak IX-5 yang sedang bermain futsal.Maya kembali membaca novelnya,sementara Nidha asyik dengerin lagu di hp nya.
‘’Gimana Fery ???’’. Tanya Nidha.
‘’Fery ??? kug nanya itu ama aku sih ???’’.Ucap Maya balik bertanya.
‘’Lho..kalian masih pacaran kan ???’’. Tanya Nidha.
‘’Udah berakhir’’. Ucap Maya singkat.
‘’Lho..kenapa ?? siapa yang mutusi ???’’. Ucap Nidha tak percaya.
‘’Aku..’’. Ucap Maya.
‘’Aduh Maya…kenapa kamu putusin dia ?? ntar kamu nyesel lho…dia tuh sayang banget ama kamu…’’. Ucap Nidha.
‘’Coz aku balikan lagi ama Roby’’. Ucap Maya.
‘’Roby ???’’. Ucap Nidha.
‘’Iya…kenapa ??’’. Tanya Maya.
‘’Owh…nggak apa-apa,selamat degh kalo gitu..tapi kamu baik-baik aja kan ma Fery ???’’. Tanya Nidha.
‘’Yups…’’. Ucap Maya.
Tak lama kemudian,bel tanda belajar akan dimulai berbunyi nyaring.Anak-anak segera kembali ke kelasnya masing-masing.Tak terkecuali anak-anak kelas IX-1.Sambil menunggu Pak Jeft datang,mereka asyik mengobrol and bercanda ria dengan masing-masing kelompoknya.
Pak Jeft adalah guru Bahasa Inggris.Nama beliau sebenarnya adalah Jefri Rahmat.Tapi beliau lebih suka dipanggil dengan nama Pak Jeft.Katanya biar lebih keren gitu…Selain menjadi guru Bahasa Inggris,Pak Jeft juga adalah guru olahraga di SMPN 6.Dia adalah guru yang gokiel abiezz,seru,and kocak.Terkadang beliau malah suka mengganggu anak muridnya.
‘’Teman-teman….princessnya Fery udah balik nih…’’. Ucap Rena.
‘’Siapa ??’’. Tanya yang lainnya.
‘’Aduhhh…kalian ini pada ketingalan berita banget sihhh…bukannya selama ini Fery ada something ama Maya…’’. Ucap Rena.
‘’Iya nih…kalian ini..pada ketinggalan berita banget..’’.Ucap Yuni.
‘’Bukannya kalian yang pada ketinggalan berita …’’. Ucap Kiki.
‘’Sorry aja kale..kami,ketinggalan berita,nggak degh..’’. Sahut Puput.
‘’Iya tuh….Rena cs sok tahu banget…..huuuuuuu’’. Ucap Beny.
‘’Huuuuuuu…..’’. Ucap anak-anak yang lain.
‘’Fery ama Maya tuh udah putusan..kalian aja yang pada ketinggalan berita…’’. Ucap Bima.
‘’Hah…yang benar…’’. Ucap Rena.
‘’Ya dunk…’’. Ucap yang lain.
Mengetahui berita itu,Rena tampak sangat senang sekali.Tanpa menghiraukan soraan dari teman-teman yang lain,Rena kembali ke tempat duduknya yang berada tepat di depan tempat duduknya Fery.Tak lama kemudian,teman-teman anggota genknya datang dan berkumpul di mejanya.
‘’Wahh..kesempatan loe nih deketin Fery’’. Ucap Rena pada Puput.
‘’Hmm…bagus lah kalo begitu,mulai sekarang udah nggak ada lagi sainganku buat ngedapetin Fery’’. Ucap Puput.
‘’Yupp….ngomong-ngomong kenapa mereka jadi putusan ya…’’. Ucap Puput.
‘’Taukk tuh..udah,nggak usak pake mikirin kayak gitu,yang perlu dipikirin tuh..gimana cara loe buat ngedapetin Fery’’. Ucap Amel.
‘’Taukk tuh Puput,masalah yang nggak penting and nggak ada urusannya dengan kita aja peke dipikirin…’’. Ucap Devi.
‘’Ya udah..kalin ada yang punya nomernya Fery nggak ??’’. Tanya Puput pada teman-temannya.
‘’Nggak ada..’’. Sahut teman-temannya.
‘’Yaa….gimana aku mau ngedeketin Fery kalo nomernya aja aku nggak punya…’’. Ucap Puput.
‘’Minta aja ama Maya…’’. Ucap Gina.
‘’Amit-amit degh minta nomer Fery ama tuh anak…’’. Ucap Puput.
‘’Minta aja ama orangnya langsung…’’. Ucap Rena.
‘’Emmm…ya degh..’’. Ucap Puput.
Puput berjalan menuju tempat duduknya Rena.Dan ia malah mengarahkan pandangannya ke Fery.Fery yang ngerasa diliatin segitunya oleh Puput merasa enek banget.Ia malah memalingkan tubuhnya kearah belakang dan malah mengobrol dengan Rizal dan Irfan.
‘’Aduhhh…apaan sih tuh cewek ngeliatin aku mulu…’’. Ucap Fery pada ketiga temannya.
‘’Bukannya Puput tuh selama ini suka ama kamu ???’’. Ucap Rizal.
‘’Hah..masa’ sih …’’. Ucap Fery tak percaya.
‘’Beneran…udah lama dia suka ama kamu,ketika kamu pacaran dengan Maya aja,dia ada ngelabrak Maya gara-gara nggak suka kalian berdua pacaran’’. Ucap Irfan.
‘’Tapi nggak ngeliatin segitunya kale….agresif banget nih cewek…’’. Ucap Fery.
‘’Emang…’’. Ucap Irfan,Bima,dan Rizal bersamaan.
‘’Hiyy…takut akh ama cewek kayak gitu..’’. Ucap Fery.
‘’Hahaha….’’.Sahut Irfan,Rizal,dan Bima bersamaan.
‘’Napa kalian jadi putusan ??’’. Tanya Rizal.
‘’Nggak tau juga,dia yang mutusin…’’. Ucap Fery.
‘’Alasannya…’’. Ucap Irfan.
‘’Katanya dia mau ngetes mantannya aja yang kebetulan nembak dia…’’. Ucap Fery.
‘’Nembak pake apa ???’’. Tanya Bima.
‘’Pake panah….’’. Ucap Fery.
‘’Hahaha…panah asmara…’’. Ucap Irfan.
‘’Ehh…tuh Puput ke sini…’’. Ucap Bima.
‘’Ehm…’’. Ucap Puput.
‘’Ada apa ke sini ??’’. Tanya Rizal.
‘’Nggak apa-apa kug…’’. Ucap Puput.
‘’Kalo nggak ada apa-apa,pergi sana,ngganggu kami aja..’’. Ucap Fery.
‘’Ihh…Fery jahat banget sih ama aku…’’. Ucap Puput.
‘’Emang !!!!’’. Ucap Fery.
‘’Banyak bacot !!!’’. Ucap Fery.
‘’Taukk akh..aku cuma mau minta nomer kamu aja…’’. Ucap Puput.
‘’Ohh…ada lagi ??’’. Tanya Fery.
‘’Nggak…’’. Ucap Puput.
‘’Ya udah kalo gitu,pergi sana,ngganggu aja…’’. Ucap Fery.
‘’Huh…dasar cowok jutek !!!’’. Pekik Puput.
Langsung aja,anak-anak yang lain pada mengarahkan pandangan mereka pada asal suara itu,termasuk Maya.Dan Puput langsung pergi meninggalkan Fery dan ketiga temannya,ia pun langsung balik mendatangi semua teman-teman satu genknya.
‘’Kenapa tadi Put ???’’. tanya Rena.
‘’Tauk akh…tuh cowok jutek banget…truzz kasar banget ama aku…’’. Ucap Puput.
‘’Anda belum beruntung,hahaha’’. Ucap Devi.
‘’Dasar loe..temennya lagi sedih malah diolok-olokin….huh’’. Gerutu Puput.
‘’Mmm…mungkin Fery lagi nggak bisa diganggu gara-gara masih sakit hati diputusin Maya kale…’’.Ucap Rena.
‘’Hmmm…iya juga yah,,ntar aja degh aku minta nomernya…’’. Ucap Puput.

_To be continue…_

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

terima kasih sudah meninggalkan komentar di artikel ini ...
salam blogger ^^